JIRAN YANG SUKA MENYAKITI HATI JIRAN LAIN ANTARA GOLONGAN BAKAL KE NERAKA

Assalamualaikum.

Saya nak tanya siapa antara awak semua yang ada masalah dengan jiran tetangga?

Tentu ada segelintir dari kita yang mengalami masalah dengan jiran tetangga termasuklah saya sendiri! Jiran ini bermaksud orang yang tinggal berhampiran dan berada di kiri, kanan, hadapan dan belakang kita. Malah, boleh jadi jiran setingkat atau jiran setaman. Baiklah, saya nak kupas sikit isu jiran ini memandangkan ramainya jiran yang suka menyakiti hati jirannya yang lain. Bukan kali ini saja saya menemui jiran sebegini, malah telah berkali-kali sejak saya kecil lagi.

Biasanya, jika kita tidak pernah menyakiti hati jiran tetapi jiran pula menyakiti hati kita begitu jugalah sebaliknya. Cuma saya ingin nasihatkan diri saya dan awak semua agar berhentilah mementingkan diri sendiri kerana kita hidup di dunia ini saling memerlukan antara satu sama lain. 

Kisahnya, saya tinggal di rumah berbentuk flat apartment, maka awak semua sedia maklum bagaimana keadaannya. Pintu sebelah menyebelah dan hadapan berhadapan yang boleh dikatakan jaraknya rapat-rapat jugalah. Tetapi, bagusnya pemaju yang buat rumah ni kaki limanya di lebarkan hingga boleh memuatkan 3 orang dewasa berjalan beriringan.

Pintu rumah dibuat berhadapan, namun ada yang berlorong dan ada yang tidak berlorong. Rumah saya tidak berlorong dan agak kurang selesa berbanding rumah jiran hadapan yang berlorong kerana lebih luas dan lebar halamannya. Namun, saya tidaklah iri hati kerana sudah rezeki suami beli rumah begitu!

Saya memiliki 2 orang cahaya mata masih kecil dan kami suami isteri berkerja. Oleh sebab itu, tidak releven untuk saya menyidai pakaian di luar tingkap bilik dan dapur kami kerana keadaan disitu agak tinggi dan tempias apabila hujan. Pernah juga cuba menyidai di dalam rumah berkali-kali namun berkali-kali jugalah baju semua kena hujan dan terpaksa dibasuh sekali lagi. Maka, saya request hubby untuk buat ampaian di hadapan rumah kerana kaki limanya memang lebar dan tidak terkena tempias hujan walaupun rumah tidak berlorong seperti jiran di hadapan rumah kami.

Hubby saya pun memasang ampaian yang boleh dibuka dan dikatup yang melekat pada dinding. Niat saya untuk memudahkan kami serta jiran-jiran agar lebih selesa untuk lalu sekiranya saya tidak menyidai kain. Hampir 2 tahun lebih saya menyidai kain menggunakan ampaian tersebut tanpa ada masalah, namun baru-baru ini ampaian kami telah ditolak-tolak dengan cara kasar dan biadab oleh jiran tanpa kami ketahui sebabnya.

Pada mulanya, saya sendiri tak begitu perasan jiran tersebut berbuat demikian tetapi suami saya selalu perasan sebab apabila saya sidai kain, mesti beberapa jam kemudian ampai yang penuh dengan kain tadi dikatup rapat hingga ke dinding sedangkan baju masih basah di ampaian. Kadangkala hingga kain baju berbau dan hanger kami juga sampai patah! 

Akhirnya, untuk mengenalpasti siapa yang melakukan perkara tersebut saya meletak nota amaran agar jiran tersebut tidak menolak ampaian tersebut lagi namun, dia semakin berani menghentak-hentak ampaian kami dan melaporkan kepada pihak pengurusan bahawa ampaian kami mengganggu laluannya sedangkan jiran-jiran lain tak pernah pun merungut atau membuat aduan sepertinya sedangkan kami sudah buat ampaian itu cukup lama iaitu 2 tahun lebih! Malah penduduk di flat aparment itu ramai juga yang buat ampaian seperti kami malah ada yang buat ampai statik lagi langsung tak boleh nak tolak-tolak dah.

Begitulah, jika jiran terlalu pentingkan diri sendiri... saya dan suami benar-benar sakit hati dengan tindakannya. Awak semua fikirlah, 2 tahun lebih ampaian di situ dia tak pernah peduli tapi sekarang dia buat ampaian kami begitu setiap kali kami menyidai kain.

Ada beberapa kenyataan tentang golongan yang termasuk ke dalam NERAKA. Salah satunya adalah manusia yang sering menyakiti hati jirannya... maka, berhati-hatilah dalam membuat pelbagai tindakan jangan sampai menyakiti hati jiran tetangga. Fikirlah tentang kemaslahatan bersama sesungguhnya kita semua yang Islam ini adalah bersaudara.




Ya Allah, betapa dahsyatnya hukuman bagi golongan yang suka menyakiti hati jiran ini! Saya dan suami memilih jalan bersabar dengan perangai jiran di hadapan rumah kami itu. Saya tetap menyidai kain seperti biasa biarpun dia masih menolak ampaian kami dengan menghentak-hentaknya ke dinding rumah kami. Saya dan suami sudah berbincang untuk biarkan sahaja perkara tersebut, selagi dia tidak mengusik kami anak-beranak suka hati dialah nak buat apapun walaupun hakikatnya kami sangat sakit hati dengan perbuatannya itu.

Ini pula antara beberapa hak jiran :



Jika dilihat antara hak-hak jiran diatas Islam amat menitikberatkan amalan saling hormat menghormati sesama jiran, perpaduan serta kasih sayang. Namun jika berlaku keadaan dilema dalam perkara seperti saya ceritakan tadi, maka hilanglah segala amalan-amalan murni tersebut antara kita sesama muslim.

Perkara paling utama tadi adalah hormat-menghormati. Bukannya sukar tetapi bila ada sifat ego dan sombong dalam diri seseorang, hilang terus rasa hormat dia kepada orang lain dan hilang rasa hormat orang lain kepada dirinya!




Buat awak semua yang juga mempunyai masalah jiran seperti saya, moga artikel ini dapat dijadikan panduan untuk kita semua. Biasalah, siapa yang tidak marah jika ada jiran yang suka menyakiti hati kita kan? Apa yang mampu kita lakukan, perbanyakkan istighfar dan mohonlah perlindungan dari Allah dari segala kejahatan diluar sana.

Sekian.


1 ulasan:

  1. alhamdulilah so far xda lagi masalah dengan jiran , thanks for sharing .. =)

    BalasPadam

Cerita Terkini

KELI MASAK SAMBAL MUDAH DAN RINGKAS

Assalamualaikum. Salam Ramadhan Al-Mubarak!  Hari ni saya nak share sikit makanan kegemaran saya semasa iftar . Kalau tak ada lauk ...