AWAS, BAHANA PENYAKIT 'AIN


Situasi A
“Amboii, putihnya… comelnya… cantiknya mata dia!” Kata Mak Cik jiran sebelah yang datang bertandang setelah dapat tau aku baru melahirkan anak sulung. Mak Cik jiran sebelah datang bersama dua orang jiran yang lain asyik memuji bayiku sambil tak putus-putus pandangan mereka membelek bayiku yang baru bangun tidur.

Situasi B
Upload Picture…
“Baby Day 1” Alhamdulillah, saya telah selamat bersalin baby girl!
Comment 1: Wah, comelnya… congratulation!
Comment 2: Alhamdulillah, selamat berpantang…
Comment 3: Gebunya kulit baby awak… gerammm! Hihihi…
Comment 4: Mata bulat, hidung pun mancung… lawa ni bila besar nanti! Muah ciked!

Situasi C
“Eh, kenapa kulit baby awak ni lain ye? Rambut dia pun nampak perang sangat. Uniknya…!” Ujar Anak jiranku. Dia kelihatan sangat teruja dan pelik dengan kulit bayiku yang berwarna keperang-perangan. “Mungkin sebab baka bapak dia ni… hahaha,”balasku sambil tertawa. Maklumlah, suamiku orang Aussie campuran Mexico. Mungkin sebab itulah anakku banyak mewarisi gen suamiku.

Ketiga-tiga situasi diatas sebenarnya boleh menyumbang kepada penyakit ain. Apakah yang dimaksudkan dengan penyakit ain? ‘Ain itu diambil dari kata ‘ana-Ya’inu (bahasa arab) ertinya apabila ia menatap dengan matanya.



Asalnya adalah daripada kekaguman orang yang melihat sesuatu, kemudian diikuti oleh jiwanya yang dengki, kemudian menggunakan tatapan matanya untuk menyampaikan hasad jiwanya kepada orang yang dipandangnya. Sehingga, apa yang dilihat oleh hati yang hasad ini dapat membahayakan orang lain. Secara zahirnya, lisannya menyatakan pujian, namun disertai rasa dengki yang membuak-buak, hingga syaitan turut berperanan dalam panahan ‘Ain hingga tepat pada sasarannya.

Sebagaimana pernah terjadi di zaman Rasulullah SAW. Baginda pernah melihat anak perempuan di rumah Ummu Salamah isteri baginda. Di wajah anak itu ada tanda kehitaman. Baginda kemudian berkata kepada Ummu Salamah, “Ruqyahlah dia kerana dia terkena ‘ain.”(HR Bukhari dan Muslim).

Seperti yang dijelaskan, bahawa penyakit ‘ain tidak hanya disebabkan oleh orang yang iri hati dan dengki terhadap sesuatu yang dipandangnya. Bahkan, setiap mata yang memandang takjub terhadap sesuatu dengan izin Allah juga boleh menyebabkan pengaruh buruk ‘ain walaupun orang tersebut tidak bermaksud menimpakannya.

Hal ini didasari firman Allah dalam surah Al-Kahfi ayat 39. Imam Ibnu Katsir menafsirkan ayat tersebut dengan mengatakan: "Ketika engkau masuk suatu kebun dank au berasa takjub akan keindahannya, mengapa engkau tidak memuji Allah atas nikmatyang telah diberikan kepadamu seperti nikmat harta dan anak keturunan yang tidak diberikan kepada selain engkau dan mengapa kamu tidak mengucapkan masya’Allah, la haula wala quwwata illa billah. Mendoakan keberkahan pada apa yang dilihatnya.

Tanda-tanda terkena penyakit ‘Ain:


  • Denyutan jantung tidak teratur
  • Kerap berasa mengantuk
  • Insomnia
  • Suka marah-marah
  • Kerap berasa seram sejuk
  • Sering mimpi berkaitan dengan mata atau ular.
  • Tidak fokus dalam kerja/study

Tanda-tanda bayi/kanak-kanak yang terkena penyakit ‘Ain:


  • Menangis tanpa sebab dan tanpa henti
  • Kebiasaannya mendengar kata tiba-tiba melawan
  • Berubah menjadi malas dan kuat tidur


Cara untuk mengatasi penyakit ‘ain adalah dengan memperbanyakkan membaca surah Al-Ikhlas, Al-Falaq dan An-Naas. Surah Al-Fatihah. Ayatul Kursi juga sangat bagus diperbanyakkan lebih-lebih lagi setiap kali menjelang maghrib dan sebelum tidur. Baca 2 ayat terakhir surah Al-Baqarah dan mendoakan dengan doa-doa yang disyariatkan dalam ruqyah.

Semoga penerangan tentang perkara ini diambil berat oleh kita semua, lebih-lebih lagi oleh kebanyakan ibu bapa yang memiliki anak-anak kecil. Suami saya pernah bercerita tentang anak rakan sepejabatnya yang pernah terkena penyakit ini. Menjelang malam, mesti bayinya menangis tanpa henti... siangnya pula tidur sahaja. Sampai suatu masa, bapanya bertemu ustaz untuk mendapatkan penawar. Setelah dibacakan ayat-ayat ruqyah dan diubati secara perubatan Islam, Alhamdulillah... bayi tersebut bebas dari gangguan penyakit 'ain.

Pesan saya, sentiasa beringat untuk ibu bapa menjaga pertuturan dan memuat naik gambar-gambar anak. Jika keterlaluan, boleh mengundang padah penyakit 'ain ini. Setiap pandangan rasa takjub dan hasad, boleh menyumbang kepada kemudaratan.

Sekian.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Cerita Terkini

CARA URUS SUSU IBU PERAHAN ATAU EBM

Assalamualaikum. Tentu ada ibu-ibu yang dah lupa bagaimana nak uruskan susu ibu perahan bila dah bertahun jarak antara anak pertama den...